Hantunya Cuman Lewat

Gue sedikit ngeri sih kemarin. Pas di kelas gue, pas lagi belajar, pas murid-murid ga merhati’in, pas abang tukang baso lewat.
Salah satu temen gue, si Maria  yang demen ngupil pake kaki, malah main jelangkung’an-jelangkung’an gitu. Jujur gue rada takut kalo sama yang beginian, apa lagi kemarin temen-temen yang lain nanggepin serius, berhubung posisi tempat duduk kita yang jauh, ga mungkin gue langsug teriak “woyy, gue boker nih.BOKER”.
Ya jelas gue ga teriak, di depan kelas ada gurunya. Tapi gurunya diem dan ga merhati’in kita, jadi sebagai murid yang baik, kita juga diam dan merhati’in diri sendiri.

Gue tetep masih bingung itu beneran atau engga. Akhirnya jam istirahat, niatnya gue mo nanya. Eh mereka balik main lagi, gue liat mulut temen gue komat-kamit baca mantar. Gue hampir aja ketuker antar mantra pemanggil setan sama teriakan kepsek gue.
Tapi cuman satu temen gue si Rizky yang engga percaya. Terus dia maksa buat nanyain ama si setan, mulai dari ukuran celana dalamnya sampe cara ngapalin rumus akuntansi dengan mudah. Siapa tahu setanya dulu lulusan sosial.

Akhirnya setelah lama baca mantra yang segitu banyaknya, kita aja sempat kemping dua hari dua malam sampe nunggu mantranya selesai. Itu Becanda.
Setelah mantra selesai, akhirnya mereka nanya’in sesuatu. Hal yang daritadi gue tunggu.
Gue udah tegang nungguin, Maria tetep komat-kamit ga jelas,   teman gue sampe ngupil pake idung temenya, lalu satu temen gue kentut ga karuan, lalu kita kentut-kentutan.

Kelas gue tiba-tiba sunyi, waktu terasa berhenti. Tiba-tiba meja yang gue dudukin patah. Satu per satu temen gue mati tertembak ga jelas. Lalu gue tersadar dengan penuh keringat dingin. Tadi cuman khayalan, tapi tiba-tiba meja yang gue dudukin kali ini benar-benar patah dan.. ( stop. Ini kok malah kaya final destination ? )

“Siapa yang nyuri duit arisan tadi pagi ?”
Sebagian temen gue masih pada bengong, gue udah mo ngakak, terus sebagian orang di situ ada yang langsung pergi. Gue ga nyangka aja, main gituan cuman buat nanya arisan yang ilang.
Kalau gue tahu itu tujuan awalnya gue kan bisa ikutan nanya, siapa yang naruh sempak dalam tas gue kemarin.

Akhirnya semua bubar, band stinky juga bubar.
Gue pun ga dapat bayaran, gue di pecat. ( Ga nyambung ).

Gue dan temen gue, diam-diam ngecoba lagi. Dengan mantra yan sedikit berbeda, kali ini di tambah dengan tarian perut, dan berharap bakal berhasil. Tapi ga berhasil, mungkin hantunya ga suka sama tarian perut gue.

Tapi sebelumnya gue sempet sedikit ngerasin angin dingin lewat, siapa tahu itu bener hantunya ?
Mungkin cuman lewat.

Iklan

Ditandai:,

Berkomentarlah, selama itu masih gratis

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: