How ‘Ababil’ They Are

Fesbuk udah makin berubah ya, apalagi sekarang tampilan berandanya. Tapi engga apa-apa sih, soalnya ga ada hubungannya juga kok sama penjual es seberang. Yang paling gue perhati’in sih kalo ada orang-orang aplod poto, gambarnya keliatan GEDE BANGET. Yaw ajar sih kalo poto-poto biasa.. Tapi bagaimana dengan mereka yang ababil.. WWWWAAAAAAA Sadis!!

Biji mata gue udah mulai terbelah menjadi 4 bagian.. Mulai liat yang bibir di majuin, telunjuk di bibir, sampai yang engga ada bibir. Semuanya lengkap. Super sekali yaa.
Bahkan gue ada liat temen-temen gue yang.. ehem.. udah sama kelas 3 kaya gue dan mereka masih sama ababilnya dalam hal poto memoto. Tapi gue bingung, hampir semuanya cewe, dengan pedenya make kacamata yang ga ada kacanya, dengan latar belakang taman anak-anak sambil bergaya dua tangan di atas ngebentuk telinga kelinci pake jari mereka. Omaigott.. Ini kan pi el ey way, bi o way bi o way. Gak gak gak kuat -____-
Gue bingung sebingung-bingungnya, dan gue pun bingung kenapa gue bingung. Fesbuk yang awalnya jejaring social buat nyari teman, mulai berubah menjadi album pajang muka. Emang itu poto buat apa ? emang situ artis ? artis kelurahan iyee.

Urusan poto ga jauh berkaitan sama sotosop juga. Oke, cerahin bagian wajah, hapus jerawat, blur ini itu, di sipitin dikit, idungnya di kecilin, ga pake saos, satunya banyakin sambal, 2 mangkok ya.
Tapi ada 2 perbedaan gaya edit poto yang gue tau dan di kasih tau :
Gaya editan anak Smp dan gaya editan anak Sma,

Kalo anak Smp udah keliatan jelas mulai dari baju yang penuh warna terus nabrak sana sini, trus di potonya ntar banyak di pasangin emot-emot ga jelas, dan di ujung bawahnya ada tulisan ‘benci di sakiti’ atau mungkin ‘kuat tanpamu’.
Dengan ciri khas bibir di manyunin, tangan di kepal di dagu, pipi di gembulin. Jeprettt, jadi deh, aplot fesbuk.

Anak Sma, mungkin sudah telihat lebih dewasa, oke, sedikit dewasa. Masalah baju, okelah udah mulai bisa milih2. Cuman kayany gue liat mereka lebih banya belajar dari anak Smp deh buat manyunin bibir tapi muka tetep lucu. Doyan banget mayunin bibir, minta cium ya ?
Ada juga berdiri kaya model, tapi kaki hampir silang 360 derajat, itu gimana jadinya coba ? Apa usus di dalem ga kelipet ?
Tapi tetep, kalo yang Sma mungkin udah ga pakai emot atau tulisan-tulisan lagi, mereka lebih ke pencerahan wajah dan pencerahan rohani. Lhoo ? Yang pastinya lebih milih buat mulusin wajah. Dan setelah selesai aplot dehh. Pas di aplod, di kasih judul “no edit”. Halahhh, mending bunuh gue sekarang.

Mending sih cowo, bukannya apa ya, paling mereka cuma perhatiin style doang.. Ada yang pake jaket trus celana panjang, ada yang celana pendek sama kaos oblong, ada yang kemeja tapi ga pake celana. Ehh XD

Gue bukannya sok kritik sih, tapi emang kenyataan. Mungkin ababil ga jauh sama alay, atau alay masih saudaraan sama ababil.  Tapi gue ga muanfik kok, gue pernah alay -__-
Tapi dari sisi pandang yang berbeda, mungkin alay itu jalan menuju pencarian jati diri kali ya. Ceilahhh gayee.

Ahh gue jadi kangen masa kejayaan alay gue, kapan ya masa itu terulang kembali.
Tapi apa ada yang tau ga kalo alay juga sudah masuk dalam siklus peremajaan di Indonesia. Mulai dari balita-bayi-anak-remaja-alayyyyyy-dewasa.

Tapi ya udah lahh, apa mau di kata atau kata mau di apa ?
Yaa gue di sini udah keliata kaya ngekritik ya, dan maap banget kalo ada yang merasa ya.
Gue mau bilang aja, coba syukurin aja itu yang udah di kasih , udah bagus2 di kasih masih aja di edit-edit. Tanamkan rasa syukur dalam diri yaaa, berterima kasih apa yang udah di kasih. Itu ajaa, lagian bersyukur ga mesti bayar kok.

Sekian dari saya, orang ganteng, terima kasih.

Iklan

15 thoughts on “How ‘Ababil’ They Are

    • Racoonmacoon 10 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

      ababil itu.. sejenispenyakit yang belum di temukan obatnya XD

  1. Asop 8 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

    Eits sori ye, foto gue di blog gue gak gue edit, asli! 😆 *plaak*

    • veera 8 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

      -.-
      diedit tuh. kan dipotong sebagian, jadi tinggal badan doang (yg di sidebar) xb

      • Asop 10 Oktober 2011 pukul 00:34

        Mana? Fotoku yang dipake sekarang di blog itu bukan crop lho. 😀 Asli foto jarak dekat segitu. 😉

    • Racoonmacoon 10 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

      iyaa, gue juga sama.. sama-sama di ambil pake kamara nyehehehehe

    • Racoonmaccon 4 Januari 2012 pukul 00:34 Reply

      gue juga, foto gue itu murni lho (?)

  2. Irfan Handi 8 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

    mantebh sobb. syukuri nikmat hari ini, gak usah dipermak2 lagi.
    tampil orisinil aja.

    • Racoonmacoon 10 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

      syukuri apa yang aadaaaa..
      demasip mode on dehh. lalalalala

  3. veera 8 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

    hahaha. itu avatarmu masih ababil gitu rio… wkwkwk :b

    • Racoonmacoon 10 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

      ehh itu foto ? ababil yaa -___-

      *ngubek2album* *langsunggantifoto*

  4. tuaffi 10 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

    Hmm.. *mikir*
    Masing- masing orang kan tercipta unik, buat apa menyeragamkan diri dengan orang lain?!

    Up to date tidak sama dengan menduplikasi identitas.

    Mending apa adanya dan tetap Bangga 😀

    • Racoonmacoon 10 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

      yaa, sipsipsip
      harus bangga sama diri sendiri, kita punya apa yang orang lain ga punya 😀

  5. missdestiana 12 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

    wahahahaha… pose ala alay.. 😆

    gambar diambil dari atas, mulut mesem dengan telunjuk di samping mata atau ditaro di bibir..

    kita semua pernah alay, teman.. ingatkah dulu waktu masih chatting di mIRC, nick name yg kita buat alay bgt.. contohnya, nick gue dulu: d3sty_d_WiTcH hauhahahaha..

    itu adalah proses menuju dewasa 😆

  6. Racoonmacoon 12 Oktober 2011 pukul 00:34 Reply

    iyaaa, dong, alay itu keren. nyahahahaha *lhoo?

    iyaa, jadi kangen masa-masa alay, masa-masa foto penuh editan, tulisan B3sAr Kec!L
    tapi ya udah lah, itu dulu 😀

    yang penting sekarang udah dewasa

Berkomentarlah, selama itu masih gratis

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: