Belajar Dari Pohon

Hari ini gue bangun seperti biasanya, dengan celana dalam yang masih suka nyempil di mulut.
Ga tau juga kenapa celana dalam bisa nyempil, atau mungkin tiap tengah malam gue suka kebangun sendiri, dan ngigau jualan celana dalam, tapi karena ga ada yang lakunya makanya gue makan sendiri.
Kemarin terakhir gue bangun dengan hidung kebuka.
Ya sebenernya bukan tentang ‘itu’ sih yang mau gue tulis, tapi tentang ‘ini’. Gue juga engga tau apa hubungan ini dan itu. Yang jelas ini dan itu bukan saudara kembar, apalagi berzodiak sama.

Tadi pas mau berangkat sekolah, gue liat halaman sekitar gue dan gue terfokus sama satu pohon yang ada di halaman gue. Jadi langsung deh gue fotoin pohonya.
Maaf.
Maksudnya gue ke sekolah dulu, pas pulang baru gue foto.
Maaf.
Lagi-lagi ga penting.
Tenang, dia engga alay kok. Dia engga berfoto dengan bibir di majuin, ga apa kok.
Ini nih fotonya

Ini pohonya. Unyu sekali kan ? Tinggal kasih make up aja

Udah liat kan ? iya itu pohon yang udah di tebang di depan rumah gue.
Gue ga ingat sih kenapa itu pohon di tebang, dan udah lumayan lama juga di tebangnya.
Ada yang aneh ga sama pohon itu ?
Liat ga ? Ada upil semut atau celana dalamnya serangga nempel di situ ?

Gue liat lagi pohon itu, ternyata ada bunganya lagi dan siap buat tumbuh.
Padahal udah lama banget di tebangnya dan gue juga ga tau ini kok malah numbuh lagi ? Padahal udah di tebang sampe segitunya.
Gue sempet ngecoba netesin iler gue di situ dan berharap sisa pohon itu bakal kebakar dan angus, tapi gue gagal. Kasian.

Gue liat pohonnya, gue tatap tiap sisi dan memperhatikan semuanya, tiba-tiba gue jatuh cinta. Jantung gue berdetak kenceng, dan berasa pengen pipis padahal pengen boker.
Maaf.
Maksud gue, gini…

Pohon yang udah di tebang juga masih numbuhin bungannya biar bisa nanti tumbuh lagi dan besar kaya pohon yang dulu, mungkin bakal perlu proses yang lama sih buat jadi seperti dulu.
Tapi tetep dengan satu tujuan, agar bisa tumbuh dan jadi besar.

Sama aja dong kalo gitu kalo kita lagi gagal dan jatuh.
Coba tumbuhin lagi ‘bunga’ kecil yang baru. Menjalani proses dari kecil, tumbuh besar, dan besar. Dari hal kecil yang baru, jika semuanya ada tekad dan kemauan, tentu saja bakal bisa menjadi ‘pohon’ yang besar nantinya.

Bahkan… Lebih besar dari pohon.
Intinya, kalo ada kemaunan dan usaha ya… Apa sih yang engga bisa ?

Nah lho ? Malah nulis kayagini.
ya sudahlah, siapa tau gue emang pintar dan LUCU. Iya LUCU, beneran LUCU.
Sekali lagi LUCU.
Oke ya sudah, sampe sini aja. Ga usah panjang-panjang buat nutupnya, kalo kepanjangan ntar ga enak, tapi kalo kependekan juga jadi aneh. Apalagi kalo kegedean, terus kalo kesempitan juga sesek jadinya.
Sekali lagi.
Maaf.
Iya… Maaf.

Iklan

Ditandai:,

23 thoughts on “Belajar Dari Pohon

  1. elfarizi 10 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

    Nyesekkkk 🙂
    Tapi keren juga pesan moralnya …
    gal nyangka nih,, suer gak nyangka banget! 😆

    • Racoonmaccon 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

      nyesekk lagi ahh 😀
      ahh makasih yaaa…

      itu…
      ga nyangka muji atau apa nih ? -__-“

  2. Citra Taslim 10 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

    Hahaha kirain mau nyampein apa. 😀
    mungkin makin unyu aja tuh pohonnya kalo beneran d make-up.

    • Racoonmaccon 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

      iya tuh, gimana kalo kita kasih make up bareng. pasti jadi semakin.. cuco cuco booo
      hahahaha

      • Citra Taslim 12 Februari 2012 pukul 00:34

        hahaha…habis itu kita suruh ngamen di perempatan yuk cyiiinnnn… 😀

      • Racoonmaccon 12 Februari 2012 pukul 00:34

        ini udah lain pohon lagi deh namanya ._.”

      • Citra Taslim 12 Februari 2012 pukul 00:34

        😀

  3. zalzzz 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

    Pohonnya jangan dijadikan berhala,,atau keramat,,,berdosa 😆

    • Racoonmaccon 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

      jangan sampe deh ._.”
      kalo itu udah nikung jalurnya… hahahaha

  4. Eko Wardoyo 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

    betul tuh, pohon udah diinjek injek, dipipisin, dipotong, tapi tetep tegar dalam kehidupannya

    aku juga pernah mikir hal yang sama :
    http://ekoeriyanah.wordpress.com/2011/11/22/berjuang-berserah-dan-berhasil/
    http://ekoeriyanah.wordpress.com/2011/07/10/belajar-dari-sebuah-pohon/

    salam kenal /(^.^”)

    • Racoonmaccon 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

      kerenn nih, ntar gue baca ahh.
      ternyata bisa mikir hal yang sama ya 😀

      terkadang dari hal ini kita harus lebih belajar ~

      salam kenal juga yaa

  5. elfarizi 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

    bawa perdamaian nih, Bro 🙂
    http://elfarizi.wordpress.com/penghargaan/

    • Racoonmaccon 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

      wahh asek nih bro..
      makasih yaaa 😀

      • elfarizi 11 Februari 2012 pukul 00:34

        masama … silakan dilumat 🙂

  6. iccayoo 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

    tuuhh..pohon aja ga pernah menyerah, apalagi kita, ya kan? kan? kan?
    kadang2 kita perlu “di tebang” di rampas “kebahagiaannya” supaya kita bisa berjuang dan tumbuh lebih kuat lagi dari sebelumnya,sama tuh dgn si pohon unyu,
    dia sudah berjuang ^^

    • Racoonmaccon 11 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

      tepat sekali… hahaha
      kita bisa belajar dari sesuatu yang kadang simple buat kita tapi punya artinya besar
      perjuangan menuju keberhasilan 😀

  7. tiara 14 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

    wah baru kali ini baca tulisan kamu yang banyak seriusnya daripada ngocolnya. filosofi bagus 😉

    • Racoonmaccon 15 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

      ini menandakan bawha gue masih ada kok otaknya 😆
      oke, oke. Makasih ya :mrgreen:

      • tiara 15 Februari 2012 pukul 00:34

        wkwk kirain otaknya uda digadaiin buat bayar utang di warteg depan komplek :mrgreen:

      • Racoonmaccon 16 Februari 2012 pukul 00:34

        sumpah ini komentar paling nusuk buat gue -___-”
        ada yang nganggap gue ga punya otak

      • tiara 16 Februari 2012 pukul 00:34

        aduhh becanda maaf >.<
        keterlaluan kata-kata saya

      • Racoonmaccon 17 Februari 2012 pukul 00:34

        bwahahaha santai deh mbak :mrgreen:
        kan emang buat becandaan 😆

  8. putriefinda 25 Februari 2012 pukul 00:34 Reply

    bijak juga si unyu…. btw berapa komen gue y?

Berkomentarlah, selama itu masih gratis

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: