Kepo

Kenapa ?
Kadang emang sulit sih kalau orang sering nanya gitu ? Kaya pengen tahu banget. Wajar sih kalau pengen tahu, tapi kan ada batasannya juga. Harus ngerti sama orang yang di tanya, harus ngerti sama pertanyaannya sendiri, harus ngerti kenapa Syahrini bikin sensasi terus.
Kita kadang juga sudah menjawab sewajarnya kan, tapi pas udah di kasih jawaban, eh masih aja nanya. Ini jadi berasa kaya ikutan kuis deh, di kasih pertanyaan terus.

Ujang : Ceng, kok telat sih ? Itu kenapa sepatu lu kotor ? Itu muka ga kebalik kan ?
Aceng : Gue milih asking audience deh jang.

Tenang, semua hal yang di berikan kepada kita itu adalah langkah , arah, tujuan, sasaran, jalan, gang, persimpangan, pertigaan, lampu merah dan… Oke cukup.
Iya sih kalau kita bisa ngejawab pertanyaan orang itu dan akhirnya dia diam.
Gimana kalau dia nanya sesuatu kaya… “Kenapa gajah ga diet ?” “kenapa ayam bertelur ? Kenapa ga melahirkan aja ?” “Kenpa gajah ga pacaran sama ayam ?”
Kan rempong deh.
Tapi bersyukur sajalah kalau kalain tidak menemukan orang seperti itu.

Orang yang kayagini kan sering di sebut kepo, kowing every particular object. Ah so inggris.
Setelah gue meneliti dengan hati-hati dan dengan masih bergaya ganteng.
Kepo juga terbagi dalam beberapa tipe lho…

-Kepo yang baik.
Yang pastinya tukang tanya ini adalah bukan orang jahat.
“Permisi, saya mau bertanya. Saya mau nanya baik-baik kok, alangkah baiknya kalau situ juga ngejawab dengan baik-baik ya.”
Kepo jenis ini juga kadang ada yang tingkat tinggi. Mungkin dia bakal bayar abis nanya.

-Kepo yang jahat.
Yang pastinya tukang tanya ini adalah bukan orang baik.
Dan satu hal, mungkin kepo tipe ini ga bakal ngebayar seperti tipe kepo yang baik.

-Kepo yang pemalu.
Kepo tipe ini kayanya bakal ribet deh.
Nyungsep : Men, gue mau nanya nih

Emen : Apa sep ? Tanya aja

Nyungsep : Ah, gue malu ah.. Ahh ga jadi ahh.. Ahh nanti lu malah tawain gue lagi men.

Emen : Santai deh sep, tanya pelan-pelan

Nyungsep : Gue mau tanya… Tapi gue malu nih.
*Emen pun memegang tangan Nyungsep dengan penuh perasaan dan menatap tajam mata Nyungsep*

Emen : Sep percaya gue deh, kita sudah kenal lama… Yakinkan diri lu sep.

Nyungsep : Jadi gini men.. Gue mau nanya, kenapa… Kenapa sih gue malu kalau mau nanya gitu ?
BERSAMBUNG~

-Kepo yang kepo.
Ehh itu kenapa tuh ? Ehh kenapa gue nanya itu ya ? Lagian kenapa kepo banget ya ? Ehh kepo apa sih ? Kok gue kepo gitu ya ?
Mungkin kepo tipe ini bakal ada banyak pertanyaan di balik pertanyaan.

Nah kalau kalian susah buat ngadepin tipe kaya gitu, langsung lihat nih saran dari gue. Gue bukan cuma bagi-bagi tentang tipenya doang, gue juga bagi-bagi gimana cara ngatasinnya. Penasaran ? Silahkan klik di SINI

Iklan

Berkomentarlah, selama itu masih gratis

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: