Jangan Salahkan Perasaan

Oke, sekarang mau cerita santai ah. Tiba-tiba dapat ide nulis pas tadi ada teman SMA yang curhat.
Tenang, sebelum tulisan ini di publikasikan, gue udah minta ijin sama teman yang curhat tadi kalau curhatannya bakal gue tulis.
Nah kalau ada kesamaan nama, tempat, lokasi, dan waktu.. Bisa jadi situ yang tadi barusan curhat sama gue.
Langsung saja ya. Ini sih tentang dua pasangan yang masih dalam masa pdkt yang lagi hangat-hangatnya tai ayam. Sabar ya yam, tai mu masuk tulisan di blog hina ini.
Kalau ingat pdkt, gue juga jadi kangen deh masa-masa itu pas masih malu-malunya.
Gapapa sih ya pas pdkt itu malu-malu, asal pas habis pdkt jangan malu-maluin aja.
Di masa-masa itu tuh ya, adalah masa-masa dimana kalimat ‘jangan telat makan ya, ntar sakit’ merupakan kalimat yang sangat perhatian, dan juga masa-masa di mana kalimat manis lebih banyak bertebaran.
Cukup, ayo balik ke topik.
Jadi ini tentang cowo yang kita samar namanya jadi Bily .J .D Rian atau di singkat Biji durian, yang sedang pdkt sama cewe yang namanya juga kita samarkan jadi Keti .K Tania Piranda atau di singkat Ketek tapir.

Nah.
Dari pertama gue tau sih, hubungan si biji sama ketek ini keliatan cucok deh yey. Tiap hari makin akrab sama makin mesra aja. Gue tau mereka mesra bukan karena nge-stalk ya. Ini karena si ketek kan temenan sama gue, sering cerita juga.
Yap hubungan mereka so far so good lah, because so good is very good dan tinggal lep.
Makin hari juga si ketek makin merasa nyaman. Si biji juga makin hari keliatannya makin serius dan ga main-main.
Oke, ini masih di awal. Lagipula ini masih tahap, kita ga tau ke depannya gimana.
Gue pernah nanya sama ketek kapan nih siap jadian. Terus si ketek bilang dia ga mau buru-buru.
Yap, keliatan sih si ketek ini orangnya gamau main-main kalau udah soal gini.
Tapi emang harusnya semua orang gitu kan ? Tapi kadang masih aja yang suka main-main. Atau yang suka main-main itu bukan orang ya ? Who’s know.

Hingga siang ini pun tiba. Dimana matahari masih pada tempatnya tapi hati ku tetap berada di sisimu, eeaaaa.
Si ketek cerita sama gue kalau dulu tuh si biji habis di duain sama mantannya.
Yaa ampyun, di duain cwin. Cowo juga manusia, punya hati juga.
Gue tau kok gimana rasanya di duain. Bahkan dulu pernah juga ngerasain perasaan yang serius ini cuma di anggap main-main. Awwww curhat ya pemirsa.

Jadi intinya si ketek itu takut dan ga yakin.
Si ketek bilang gini ‘Iya, aku takut kalo sebenarnya aku cuma pelampiasan yo’
Terus gue bilang ‘Udah, jangan terlalu berharap, takut nta jatuh terlalu dalam’
Entah kata-kata gue itu nasehat atau malah bikin down, gue sendiri ga tau.
Terus si ketek jawab ‘Gimana, emang siapa sih yang bisa nahan peraasaan ?’

Pas baca itu sih gue langsung diam. Engga tau kenapa sih, tapi kata-katanya bikin gue langsung mikir gini..
Perasaan itu terlalu polos ya memang. Sudah tau ga yakin,masih aja di terusin.
Kadang apa memang perasaan ini yang polos atau kita yang terlalu bodoh ?
Kita ga akan tau, yang pasti semuanya jalan ngikutin arus.
Jadi hanya dua kemungkinan, apa arus itu terus ke air terjun yang curam atau mengarah ke laut indah. Semuanya ya pasti akan terjawab pada akhirnya.
Itulah kenapa penyesalan datang di akhir, soalnya kalau di awal itu namanya pendaftaran. #Tetep #PakeHastag

Perasaan itu polos dan ga tau apa-apa. Jadi wajar kalau dia salah.
Jadi jangan pernah yang namanya menyalahkan persaan.

Nah jadi gitu ya. Sekarang tinggal kita tunggu aja kelanjutan cerita biji sama ketek ya.
Apa mereka akan terus bersama atau mungkin mereka bakal buka usaha alat pancing bersama dan akan dinamani ‘Ketek Yang Memancing Biji’. Ya siapa yang tau kan ?

Iklan

4 thoughts on “Jangan Salahkan Perasaan

  1. Tikatiko 21 Januari 2013 pukul 00:34 Reply

    wkwkwk ketek sama biji yak? jadinya biji ketek 😆

    terkadang terbiasa sama nyaman itu tipis, makanya susah bedain rasanya. .

  2. Tikatiko 14 Maret 2013 pukul 00:34 Reply

    hahaa, qoute-in deh, itu pengalaman pribadi kok #curcol

Berkomentarlah, selama itu masih gratis

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: