Seberkas Kenangan

Suhu udara di akhir pekan kadang tidak ada bedanya, tetap saja panas dan gerah. Membuat Dhi sudah sangat tidak sanggup untuk tetap berdiam di kamarnya yang tanpa AC bahkan kipas angin sekalipun. Memang selalu seperti inilah kegiatan Dhi di akhir pekan, duduk santai di depan layar komputer sambil menikmati fasilitas internet yang memang di pasang di rumahnya. Suasana di kamarnya sangat hening, hanya suara klik‘ dari mouse’nya lah yang dapat terdengar.
Akhirnya Dhi memutuskan untuk pergi keluar menuju warung es campur di depan komplek, tempat langganan Dhi jika cuaca tidak bersahabat di saat seperti ini. Mbok Dini , begitulah panggilan akrabnya si penjual es campur itu, yang bahkan sudah sangat kenal akrab dengan Dhi. Bagaimana tidak ? Mbok Dini sudah lama berjualan di komplek itu bahkan sejak Dhi masih berumur 5 tahun.
Sambil menuruni tangga rumahnya, dari atas Dhi melihat Daren, adik laki-lakinnya yang sekarang masih duduk di kelas 6 Sekolah Dasar sedang asik bermain console playsatsion 3 bersama teman-temannya. Beberapa dari temannya juga ada yang membawa PSP kesayangannya. Semua tampak fokus menghadap ke layar. Dhi hanya memandang mereka dan terus berlalu keluar rumah.

‘Wah mas Dhi, mbok udah tunggu-tungguin daritadi. Biasanya kan mas udah pasti datang ke warung mbok kalau harinnya sudah kaya neraka bocor gini.’ Sapa Mbok Dini dengan logat Jawanya yang kental.
‘Langsung aja deh mbok kaya biasa, susunya di banyakin ya. Udah ga tahan nih.’
‘Sip mas Dhi.’ Balas Mbok Dini sambil mengambil satu balok es batu dan meletakannya di atas penyerut. ‘Ngomong-ngomong, piye mas kuliahnya ?’
‘Ya gitulah mbok, masih semangat-semangat kuliah anak semester satu nih.’ Ucap Dhi sambil mengambil stoples berisi kue-kue kering yang sering dititipkan beberapa pembuat kue di warungnya mbok Dini.’Tapi ga tau sih mbok kalo semester atas nanti, bakal tetap semangat atau engga.’
Si mbok hanya bisa ketawa sambil geleng-geleng kepala sambil tetap menyiapkan es campur pesanan Dhi.
‘Yah susunya habis.. Rin, Rini, kesini sebentar nak.’
‘Iya bu ?’ Si Rini, anak mbok Dini yang masih seumuruan dengan Daren keluar dari balik pintu yang menghubungkan warung mbok Dini dengan rumahnya.
‘Ini susu buat es campur Ibu habis. Tolong kamu belikan di warung sebelah ya, kalau enggak nanti mas Dhi bisa keburu sekarat kepanasan tuh.’ Canda Mbok Dini sambil memberikan uang dua puluh ribu-an kepada anaknya.
‘Nanti kembaliannya buat Rini ya bu.’ Balas Rini sambil tersenyum hingga gingsulnya kelihatan.
‘Aduh kamu ini.. Yo wes lah. Tapi tinggal dulu tuh hp kamu Rin, jangan di bawa-bawa terus lah.’
Dini langsung menitipkan hp’nya kepada mbok Dini lalu beranjak pergi.
‘Hati-hati ya Rin.’
‘Iya bu, iyaa. Tenang aja.’ Teriak Rini dari luar.

‘Enak ya Mbok punya anak kaya si Rini bisa diminta tolong. Ga kaya Daren dirumah tuh, seharian di depan tv main game terus.’ Ucap Dhi.
‘Aduh si Mas aja yang ga tau. Rini juga kalau di rumah malas belajar Mas. Dia sekarang jadi rajin juga karena di iming-imingin di beli’in itu tuh.’ Mbok Dini mengarahkan tangannya ke arah hp’nya Rini yang tadi ditinggalnya.
‘Ohh gitu ya mbok.. Wah nomong-ngomong itu bb kan mbok ?’
‘Iya Mas. Kata Rini sih itu lagi ngetrend mas. Mbok juga liatin orang-orang banyak makai bb  tuh.’
‘Behh, anak jaman sekarang ya Mbok sudah bb aja ya mainannya. Ga kaya aku dulu sama teman-teman komplek ya, tiap sore sampai mau Maghrib mainnya di lapangan terus.’
‘Iya Mas. Dulu kan si mas sering di marahin tuh gara-gara baju Mas kotornya sampai susah di cuci. Terus si mas juga pernah nangis gara-gara tunggu di jewer dulu baru mau pulang’ Canda mbok Dini.
‘Ya yang itu jangan di ceritain juga sih mbok.’ Balas Dhi sambil tertawa.

Tidak lama setelah itu si Rini pulang sambil membawa satu kaleng susu kental dan memberikannya kepada mbok Dini, lalu kembali masuk ke dalam rumah.
‘Nah ini mas Dhi, silahkan. Maaf lama ya.’
‘Gapapa kok mbok, yang aku mau makan dulu nih. Udah makin panas mbok, ga tahan nih.’

‘Riniii.. Riniii..’ Suara beberapa anak kecil sebaya Dini terdengar keras di depan warung.
Mbok Dini pun keluar ‘Wah teman-teman Dini ya. Ayo masuk aja, Dini lagi nonton tv tu.’
Anak-anak kecil itu pun masuk.
‘Tuh mas liatin deh. Tunggu aja ya, pasti ga lama lagi di ruang tengah bakal ribut.’
‘Loh ? Emang mereka ngapain mbok.’
‘Biasa mas. Apa tuh namanya,ges.. ges.. gesben mas.’
Dhi sedikit bingung dengan kata-kata mbok Dini kali ini.
Tiba-tiba suara musik dari ruang tengah terdengar.Dhi mencoba menengok kedalam dan melihat Rini dan teman-temannya menari mengikuti irama musik.
‘Ohhh.. Girlsband Mbok ?’
‘Nah iya itu mas. Maklum lah, mbok ga terlalu ngerti. Seingat mbok kalian dulu ga pernah gitu kan mas waktu kecil. Taunya cuma main layangan atau gundu kan ?’
‘Jangankan nyanyi sambil nari gitu. Megang hp aja waktu seumuran Dini aja ga pernah mbok.’
Kali ini Dhi yang geleng-geleng kepala sambil tertawa bersama mbok Dini.

‘Nah, prio mbok ?’ Ucap Dhi menirukan logat mbok Dini, tapi sambil langsung memberikan selembar uang sepuluh ribu.’Nah kembaliannya ambil aja mbok, buat jajan Rini.’ Lanjut Dhi sambil nyengir.
‘Aduh si Mas, tiap kesini pasti nyuruh mbok ngambil kembalian terus.’
‘Ya ga apa-apa lah mbok, lagian sudah langganan juga.’
Si Mbok lalu mengambil satu satu bungkusan es campur yang sudah disiapkannya dari tadi. ‘Ini mas, sekalian buat si Daren kalo gitu ya.’
‘Aduh Mbok jadi ngerepotin kan.’
‘Ga apa-apa lah mas, lagian sudah langganan juga.’ Balas mbok Dini sambil menirukan gaya Dhi.

Sambil menuju jalan ke rumah, Dhi melihat-lihat sekelilingnya. Dhi barus sadar kalau di sekitar komplek rumah mereka sekarang sudah ada warnet khusus game online. Dhi mencoba menengok sedikit ke arah warnet. Banyak sendal anak laki-laki berhamburan dan beberapa sepeda yang di parkir sembarangan. Mereka tampak senang dan bersemangat. Dhi hanya bisa tersenyum dan kembali melanjutkan langkahnya.
Sesampainya di rumah, Daren masih sibuk dengan gamenya,dan tampaknya teman-temannya yang lain sudah pulang.
‘Ren, nih ada es campur di kasih mbok. Kaka taruhin di kulkas ya.’
‘Iya ka, taruh aja. Nanti Daren ambil sendiri.’ Balasnya sambil matanya tetap mengarah ke layar tv.

Sesampai di kamar Dhi langsung menuju tempat tidurnya dan berbaring, kemudian meletakan kedua tangannya di belakang kepala.
Dhi memejamkan matanya sejenak untuk mengingat masa kecil dan bersykur.. Bahwa dia sempat memiliki seberkas kenangan masa kecil yang indah daripada sekarang ini.

Iklan

Ditandai:,

9 thoughts on “Seberkas Kenangan

  1. kangyan 16 Maret 2013 pukul 00:34 Reply

    masa kecil emang penuh kenangan indah…

  2. Dunia Ely 16 Maret 2013 pukul 00:34 Reply

    Hmm .. jadi terbayang andai tak punya masa kecil yang tak ada sebab terpaksa lenyap krn sesuatu hal

    • Mario Christian 16 Maret 2013 pukul 00:34 Reply

      Iya. Beruntunglah semua yang udah punya masa kecil yang sangaatttt indah.

    • Mario Christian 16 Maret 2013 pukul 00:34 Reply

      Iya, bersyukurlah bagi mereka yang udah punya masa kecil yang indah ya.

  3. Grace Black Maria 17 Maret 2013 pukul 00:34 Reply

    asik, tp endingnya kurang epic, trus cara penulisannya diperbaiki io

    • Mario Christian 18 Maret 2013 pukul 00:34 Reply

      Wah masternya ngasih komentar, makasih makasih, nanti du buat makin epic deh.

Berkomentarlah, selama itu masih gratis

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: