Life-ing = Game-ing

Hidup kaya gini tuh kadang asik, ada senang, lucu, rame, cape, bosan, dan semuanya campur jadi satu. Hidup yang bikin jadi mandiri dan harus bisa ngatur waktu. Semuanya serba sendiri. Ga ada yang bangunin, ga ada yang rawat kalo sakit juga. Ga ada yang nidur.. Ehh, cukup.
Saya sebagai seorang yang tiap bangun pagi langsung mikir ‘nanti makan apa ya ?’, sudah merasakan sebagai mahasiswa-yang-kuliah-di-kota-orang-dan-jauh-dari-rumah. Udah mulai tau bagaimana tantangan-tantangan di luar sana yang lebih besar, eeaaaaa *benerin kerah*.
Dulu sih masih ingat ya waktu masih awal. Mulai dari susahnya bangun sendiri, cuci baju, bersih-bersih, mikirin perut, bahkan mirin isi dompet. Semuanya harus di urus sendiri. Hebat ya otak cuma satu, tapi bisa mikir sebanyak itu. Kalo di ibaratin tuh sama kaya satu cowo punya sepuluh pacar.
Belum lagi di tambah tugas dan tugas dan tugas dan juga tugas. Sebenarnya dari kelas satu SD sampai kelas tiga SMA dulu udah bosan sama yang namanya tugas, bahkan kadang buat lanjutin nuntut ilmu bisa cape (-_-*)
Baiklah kalo begitu.. *masukin baju dalam tas* *pesan tiket pesawat* Saya akan pergi ke planet Mars, ganti nama, buat kehidupan baru dan buka usah.
Oke. Balik ke kehidupan nyata.

Nah, setelah mengahadapi semua yang asing di mata saya, kadang ada beberapa perubahan yang saya rasakan.Ga usah jauh-jauh ah, contohnya makin ganteng.
Tapi saya ga bisa juga sih bilangin apa-apa aja yang berubah dari saya, ya karena setiap orang itu ga mungkin bisa menilai dirinya sendiri. Karena yang bisa menilai diri kita itu adalah orang lain. #QuoteHariIni
Tapi yang pastinya sih, saya kurusan.Itu kata teman-teman. ( .___.)
Tapi sampai sekarang belum ada yang bilang saya gantengan. Ya mungkin mereka malu, saya ngerti kok. Ayo sini *pelukin satu-satu*

Terus ya, yang saya pikir dulu pas kuliah itu bakal sekeren dan sedewasa yang saya bayangkan, ternyata tidak.
Jadi dulu pas saya SD, saya ngeliatan kakak-kaka yang SMP itu keren dan remaja banget. Nyatanya, pas saya SMP saya ngerasa tetap gini-gini aja dan saya malah ngeliat kakak-kakak yang SMA itu udah lebih dewasa dan makin cool gitu. Ceeeilahhh,pake cool segala. ( .___.)
Eh, pas saya make seragam SMA. Saya tetap gitu-gitu aja, masih tetep aja ingus keluar lewat hidung juga. Masih juga nangis kalo kalah main PES. Oke yang itu hoax. Kan katanya no pict = hoax kan ? (‾~‾“)
Gitu juga pas ngeliat anak kuliah, dan sekarang saya yang ngerasinnya. Jangan-jangan nanti pas saya kerja saya juga tetaaappppp.. *mikir sambil ganteng*.

Tapi ya akibat pemikiran saya yang absurd tapi orangnya tetap ganteng ini, akhirnya saya belajar kalau..Ehem *benerin kerah lagi*

Semua yang kita lakukan itu keren..Di mata orang. Tapi tidak dengan kita yang udah biasa melakukannya.
Misalnya saya ngeliatin teman saya bisa main gitar, dan saya hanya bisa main cewe nontoni.
(Nontonin = Kata halusnya dari ga bisa mainin).
Tapi setelah saya belajar dan saya bisa. Ada kebanggan juga dong. Dari yang ga bisa sampai bisa main. Lalu akhirnya saya ngerasin gimana teman saya yang ga bisa main gitar ngeliatin saya main.Wooahhhhh. I can feel the sentation. Tapi teman saya yang bisa main gitar, tetap biasa aja. ( “–)
Ya iyalah, kan dia udah duluan bisa dari saya. #Plak
Akhirnya saya sadar, bahwa setiap talenta yang kita bisa itu semuanya keren..Di mata mereka yang tidak bisa melakukannya.
Ya sekarang tergantung sih, kita mau ngembangin atau di kejar dengan mereka yang mau bersaing dengan kita.
Life is game, dude. #LagiLagiSokInggris #BiarinLah

Karena setiap yang kita lakukan, setiap dapat pekerjaan baru, cerita baru, pengalaman baru, naik kelas, semester baru, naik pangkat dan semuaanyaaaaaaa..
Itu tuh ibarat game. Semua ada level,experience, mission, story dan semuanyaaaaaaa..
Tinggal kita yang bakal buat ending biasa aja atau buat ending dengan tool yang lengkap dan menjadi game yang 100% complete.
Jadi jangan pernah cape mainini game-mu setiap hari. Cape pasti ada. Tapi mau level kita di selip sama yang lain. Yang lain sudah dapat story-story baru sedangkan kita cuma stuck gitu aja, ga kan ?
Ingat, main game yang jujur ya,jangan pakai gameshark atau cheat.( .___.)

Jadi intinya.. Jangan pernah untuk ga main game *hidupin laptop* *main The Sims 3*

Iklan

2 thoughts on “Life-ing = Game-ing

  1. putriefinda 27 April 2013 pukul 00:34 Reply

    Iya bener bgt
    i feel what your feel
    hhehehe

Berkomentarlah, selama itu masih gratis

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: